Kelebihan Kabel Fiber Optik

RajaBackLink.com




Kelebihan Dari Jaringan Fiber Optik. Jika Anda hidup di zaman sekarang, Anda mungkin mengandalkan layanan berbasis cloud seperti Dropbox atau Google Drive untuk mempertahankan produktivitas bisnis. Munculnya layanan dan teknologi komputasi awan telah secara dramatis mengubah cara perusahaan melakukan bisnis. Kita sekarang hidup di dunia di mana diharapkan informasi dapat diunduh secara instan.


Untuk terus memenuhi tuntutan akses instan yang tinggi, bisnis perlu menilai infrastruktur jaringan mereka. Kecepatan internet yang lambat, latency yang tinggi dan koneksi yang “capped” dapat menjadi penyebab kerugian dalam produktivitas dan efisiensi bisnis. Dan di beberapa area tersebut jaringan serat optik dapat membantu.


Baca Juga : Kelebihan Dan Kekurangan Kabel Fiber optik


Kasus untuk jaringan serat optik

Jaringan serat optik dapat memberikan kecepatan koneksi yang lebih tinggi untuk banyak pengguna. Dengan potensi keuntungan besar seperti meningkatkan konektivitas cloud, kemampuan voice over IP (VoIP) dan bandwidth keseluruhan yang lebih baik, jaringan serat optik dapat menawarkan keuntungan yang kuat untuk membantu bisnis Anda tetap terhubung dengan lebih baik.


Dan dengan jaringan serat optik sekarang menjadi lebih mudah diakses oleh penduduk dan bisnis, menjadi lebih mudah untuk mengintegrasikan jaringan serat optik dan mencapai konektivitas yang lebih cepat dan produktivitas yang lebih besar.


Kami melihat beberapa alasan utama mengapa jaringan serat optik bisa menjadi solusi terbaik untuk Anda. Berikut adalah enam keuntungan utama dari jaringan serat optik:


Baca Juga : Converter Fiber Optik


1. Bandwidth yang lebih baik

Kabel serat optik memiliki bandwidth yang jauh lebih besar daripada kabel logam. Informasi dapat ditransmisikan per unit waktu serat melalui media transmisi lain, memberikan kabel serat optik keuntungan yang signifikan. Dan dengan semakin banyak bisnis yang membutuhkan transmisi data, ketersediaan bandwidth yang tinggi menjadi semakin penting.


Jika jaringan Anda saat ini mengalami bandwidth rendah atau kesulitan memenuhi beberapa kebutuhan transfer data bisnis Anda saat ini, mengalami masalah dengan video multicast yang mogok, gambar CCTV Anda pixelating/shearing atau Anda mengalami kesulitan mengakses aplikasi cloud, Anda dapat memperoleh manfaat yang signifikan dari peningkatan untuk konektivitas serat optik.


2. Bandwidth yang lebih tinggi berarti kecepatan yang lebih cepat

Dalam masyarakat kita yang serba cepat, normal baru kita adalah dapat mengunggah video, file, dan melakukan panggilan telepon saat kita mengunduh konten secara bersamaan. Oleh karena itu, koneksi internet yang lambat dapat merugikan produktivitas bisnis selama berminggu-minggu. Sangat penting bahwa konektivitas internet Anda cepat, efisien, dan andal untuk membantu menjaga bisnis Anda seproduktif mungkin.


Jaringan serat optik secara signifikan lebih cepat daripada koneksi Internet tembaga berkecepatan tertinggi, dengan opsi mulai dari 5 Mbps hingga 100 Gbps. Dengan jaringan serat optik, karyawan Anda dapat memperoleh manfaat dari waktu unggah dan unduh yang sama melalui koneksi data yang cepat.


3. Jarak transmisi yang lebih jauh

Kabel serat optik adalah media kehilangan daya rendah, yang berarti Anda dapat mencapai bandwidth yang lebih tinggi melalui jarak transmisi yang lebih besar. Kabel serat optik dapat mencapai jarak 10 kilometer dibandingkan dengan jarak maksimum 100 meter yang merupakan batas kabel tembaga.


4. Fleksibilitas yang lebih besar

Konektivitas yang tidak dapat diandalkan dapat menambah biaya nyata bagi bisnis. Jumlah waktu henti yang tidak direncanakan dapat menghentikan produktivitas bisnis sepenuhnya. Keandalan komunikasi dan konektivitas merupakan kebutuhan mutlak untuk bisnis apa pun.


Dibandingkan dengan kabel tembaga, kabel serat optik lebih tipis dan lebih ringan. Serat dapat menahan lebih banyak tekanan tarik daripada tembaga dan kurang rentan terhadap kerusakan dan kerusakan.


Serat fleksibel, dapat ditekuk dengan mudah dan tahan terhadap sebagian besar elemen korosif yang sering menyerang kabel tembaga.


Kabel serat optik tidak menghantarkan arus listrik, membuat sambungan data serat sepenuhnya tahan terhadap interferensi elektromagnetik, petir, atau sinyal radio. Kabel tembaga dirancang untuk menghantarkan listrik, membuat jaringan tembaga rentan terhadap daya induksi, petir, dan pengacakan sinyal yang disengaja


Jaringan serat optik juga tidak rentan terhadap kondisi cuaca buruk, yang dapat mengganggu atau menghentikan transmisi data melalui kabel tembaga.


5. Peningkatan latensi

Jaringan serat optik menghilangkan banyak masalah latensi yang dialami pengguna di Internet kabel, terutama saat mengunduh atau mengunggah video atau mengonsumsi konten definisi tinggi. Manfaat bisnis dari menurunkan latensi Anda dapat mencakup kualitas suara yang lebih baik untuk pengguna VoIP, kemampuan untuk memindahkan lebih banyak aplikasi ke cloud, mengunduh dan mengunggah file besar tanpa gangguan, dan meningkatkan kolaborasi antar karyawan.


6. Keamanan yang lebih kuat

Kabel serat optik menjaga keamanan data. Itu tidak memancarkan sinyal dan sangat sulit untuk disadap tanpa sepengetahuan Anda. Ini memiliki keamanan fisik yang lebih tinggi karena semua perangkat keras dan elektronik dapat dipasang di satu lokasi pusat, tidak seperti sistem tembaga, di mana peralatan harus dipasang di dalam lokasi distribusi di seluruh fasilitas.

Dengan perkembangan teknologi telekomunikasi saat ini, kabel serat optik berkembang sangat pesat. Dari pertama kali diperkenalkan hingga saat ini, dibutuhkan waktu yang relatif singkat bagi teknologi untuk matang.


Baca Juga : Aplikasi Fiber Optik


Latar belakang kabel serat optik

Serat optik pertama kali diperkenalkan oleh Kao dan Hokkam pada tahun 1966 dan digunakan untuk memandu sinar laser yang dapat membawa informasi dalam jumlah besar. Dan pada tahun 1972, FiberOptic diluncurkan pertama kali oleh Corning Optical Fiber America. Dan sampai saat ini banyak negara yang bisa memproduksinya seperti banyak dari Jepang, Korea Selatan, China, India, dan negara lainnya.


Struktur dan kelebihan kabel serat optik (fiber optic).

Serat optik terdiri dari tiga bagian yaitu core, clad, dan coating yang masing-masing memiliki fungsi yang berbeda.


1. Inti (inti serat) berfungsi sebagai media untuk menghantarkan cahaya dari sisi pengirim ke sisi penerima.

2. Selubung (lapisan utama serat) bertindak sebagai konduktor optik pelindung untuk mencegahnya terlepas dari inti kabel.

3. Berfungsi sebagai pelapis (lapisan serat) dan agen pelindung mekanis.


Baca Juga: Spesifikasi Kabel Fiber optik


Serat optik memiliki keunggulan luar biasa sebagai berikut:


Dari segi bandwidth atau bandwidth, memiliki kapasitas yang jauh lebih besar jika dibandingkan dengan kabel telepon logam.

Redaman sangat rendah atau kehilangan daya sinyal memiliki jangkauan yang sangat panjang hingga 150 km dan tidak memerlukan repeater (penguat), tetapi repeater hingga 8 km untuk kabel telepon logam dengan diameter konduktor 0,6 mm setiap kali harus dipasang.

Ini non-konduktif dan tidak berpengaruh pada interferensi elektromagnetik yang disebabkan oleh kabel tegangan tinggi, gelombang radio, radiasi, dan crosstalk antar serat.

Berdiameter kecil, ringan dan lebih mudah ditangani daripada kabel telepon logam.


Indeks bias dan aplikasi serat optik

Karena indeks bias serat lebih besar dari indeks bias kelongsong, penting agar cahaya tidak tinggal di inti serat.


Indeks bias serat = 1,47

CIMenambahkan indeks bias = 1,46


Penerapan kabel serat optik dalam sistem komunikasi mencakup dua komponen utama: serat optik dan generator cahaya dan detektor yang digunakan sebagai pembawa di fasilitas informasi. Generator cahaya ini saat ini merupakan elektronik semikonduktor yang dapat beroperasi pada suhu kamar.


Ada dua jenis pemancar cahaya yaitu semikonduktor: LED (light emitting diodes) dan dioda laser, yang dapat menghasilkan sinar laser dengan panjang gelombang (850 nm, 1300 nm, 1550 nm, 1625 nm) di jendela serat optik. .. ..


Di sisi lain, Anda memerlukan fotodioda PIN dan fotodetektor yang dikenal sebagai APD (avalanche photodiode). Kedua jenis detektor ini adalah semikonduktor, dan komponen yang menghasilkan dan menerima cahaya dikenal sebagai komponen optoelektronik. Foto di atas menunjukkan penggunaan komponen pembangkit detektor yang mengubah sinyal listrik menjadi sinyal optik (E/O) dan sinyal optik menjadi sinyal listrik (O/E) dalam sistem komunikasi kabel serat optik.


Dalam aplikasi dunia nyata ini, sinyal optik sering mengalami pelemahan (atenuasi) yang signifikan sebelum mencapai tujuannya dan menjadi semakin lemah hingga akhirnya hilang. Oleh karena itu, diperlukan repeater antara pemancar dan penerima. Sinyal penyesuaian ulang lemah.


Teknik ini, yang menggunakan repeater, umum di hampir semua sistem komunikasi jarak jauh. Salah satu kelebihan serat optik adalah jarak antar repeater yang sangat jauh sehingga tidak dapat digunakan karena jangkauan maksimum yang diaktifkan tanpa adanya repeater. Kabel serat optik berjarak 150 km.


Belum lagi kapasitas, transmisi kabel serat optik jauh lebih tinggi daripada kabel logam. Misalnya, bandwidth serat optik mode tunggal biasanya 2,56 GHz, pembawa 64 kb / detik (pembawa pesan). ). Itu dilewatkan dalam satu unit koneksi seperti yang dijelaskan di bawah ini.


X = Bandwidth / 64K Pasang

X = 2,56 x 106/64/2 = 20.000 pasang


Oleh karena itu, dapat dibayangkan bahwa perbedaan antara kabel serat optik dan kabel logam dengan satu inti serat optik adalah kapasitas transmisi 20.000 unit sambungan (pasangan), sedangkan kapasitas maksimum kabel logam sejauh ini hanya 2400 pasang.

Baca Juga: Redaman Fiber optik


Beberapa contoh aplikasi saat ini dan masa depan

Secara menyeluruh, kabel serat optik memiliki potensi karakteristik yang sangat baik dan belum pernah ada tandingannya, sehingga dapat digunakan dalam aplikasi berikut:


1. Jaringan backbone (ikatan balik komunikasi data)

2. Konferensi audio dan video jaringan

3. Jaringan data, audio dan video terintegrasi

4. Jaringan kabel antar telepon umum

5. Jaringan tulang punggung telekomunikasi jarak jauh


Jadi dapat dikatakan bahwa seluruh aplikasi kabel serat optik sebagai media telekomunikasi tentunya memiliki kemampuan pembawa informasi yang berlipat ganda sehingga merupakan salah satu produk unggulan di PT JEMBO CABLE COMPANY Tbk.


Selanjutnya akan dibahas lebih spesifik mengenai jenis kabel fiber optik aplikasinya berikut ini.

Baca Juga: Kabel Fiber optik 24 Core

Jenis-jenis Kabel Fiber Optik.

Kabel fiber optik memiliki karakteristik sebagai sarana komunikasi yang sangat menguntungkan jika ditinjau dari segi kecepatan maupun kapasitas komunikasi serta jarak jangkau, selain itu terdapat suatu keuntungan lagi yaitu tidak

Untuk memenuhi kebutuhan pasar, PT. Jembo Cable Company Tbk., memproduksi beberapa jenis kabel fiber optik yang antara lain:

  • Aerial Cable Adalah kabel fiber optik yang dipasang di atas tanah (di udara) melalui tiang ke tiang dengan jarak masing-masing tiang ± 50m. Kabel ini didesign dengan menggunakan penggantung,
  • Duct Cable Adalah kabel fiber optik yang ditanam dalam tanah, tanpa menggunakan pelindung baja (pelindung mekanik) tetapi dipasang melalui pipa atau pipa paralon.
  • Direct Buried Cable Adalah kabel fiber optik tanam langsung, kabel ini dilengkapi dengan pelindung sebagai pelindung mekanis yang dapat dipasang pada berbagai jenis gorong-gorong atau ditanam langsung dalam tanah dengan kedalaman ± 60 cm dan dapat dipaang
  • ADSS (All Dielectric Self Supporting) Cable Adalah kabel fiber optik yang di pasang pada saluran udara transmisi tegangan tinggi 150 kV dan bahkan sampai dengan 500 kV dalam kondisi bertegangan dengan minimum Span 200m. Polyethylene) anti tracking dan anti ultra violet, bahkan jenis kabel ini ada kalanya menggunakan hybrid fiber yaitu satu jenis kabel terdiri dari dua unsur fiber yang berbeda. Seperti halnya fiber type ITU-T G 652D dan G655C di dalamnya.

Kabel dan Fungsi Elemen

PT JEMBO CABLE COMPANY Tbk Merupakan salah satu pabrik kabel di Indonesia yang pertama kali memproduksi kabel jenis fiber optik.

Berkut ini adalah salah satu jenis kabel fiber optik yang telah diproduksi oleh PT JEMBO CABLE COMPANY Tbk. Dan fungsi dari masing-masing elemennya.

Baca Juga: Kabel Fiber Optik Putus


Elemen Fungsi:


Fiber Core adalah inti fiber, bekerja sebagai media pembawa cahaya dari sisi pengirim ke sisi penerima.

Thixotropic Filling Gel adalah jelly compound yang memiliki psikositas tertentu, tidak menahan sambungan fiber, tidak merusak warna fiber dan memiliki sifat anti korosif, bekerja sebagai pengaman inti fiber dan mencegah kelembaban serta pene

Polybutylene terephthalate (PBTP) Tubes, adalah material yang berfungsi untuk membungkus/menempatkan inti fiber melalui proses ekstrusi dengan diameter tertentu serta sebagai pelindung serat optik dari akibat tekanan atau tekukan (bending).

FRP Central Strength Member, adalah fiber reinforced plastik yang dipasang di tengah-tangah diameter kabel yang berfungsi sebagai penahan beban pada saat pelaksanaan instalasi.

Water Blocking Yarm bekerja sebagai konduktivitas elektris dan melindungi kabel dari pengaruh mekanis.

Polyaramid Yarm, adalah material yang memiliki kekuatan tarik tinggi yang berfungsi untuk meningkatkan kuat tarik akibat dari beban tarik kabel.

Helically Water Blocking Tape, adalah material non konduktif dan kedap udara, yang berfungsi sebagai penguat dan pelindung deformasi atau lengket akibat perubahan panas selama proses jacketing.

Rip Cord, adalah material yang terbuat dari bahan nilon atau yang serupa, dipasang masing-masing pada posisi berseberangan 180 derajat terhadap penampang kabel, bekerja sebagai pengupas kabel selama proses instalasi.

Longitudinal Aluminium Tape, adalah pita aluminium yang mengelilingi elemen sepanjang kabel bekerja untuk mencegah terjadinya kelembapan dan juga deformasi akibat perubahan panas selama proses produksi.

Polyethylene (PE) Sheath, adalah selubung / jaket berwarna hitam yang memiliki ketahanan terhadap sinar Ultra Violet (UV) berfungsi sebagai pembungkus dan sekaligus pelindung kabel yang dibuat melalui proses ekstrusi.

Baca Juga: Sejarah Fiber Optik


LihatTutupKomentar