Perbedaan Kabel Tembaga Dan Fiber Optik

RajaBackLink.com

Perbedaan kabel tembaga dan fiber optik adalah bahwa kabel tembaga memancarkan sinyal dalam bentuk pulsa listrik sedangkan fiber optik memiliki transmisi sinyal dalam struktur pulsa cahaya.

Perbedaan utama lainnya antara kabel tembaga dan fiber optik terletak pada judulnya sendiri. Kabel tembaga terbuat dari kawat tembaga. Sedangkan fiber optik dibentuk oleh satu atau beberapa helai fiber kaca. Sebelum melangkah lebih jauh, lihat dulu draf kasar konten yang akan dibahas di bawah artikel ini.

Definisi Kabel Tembaga

Kabel tembaga adalah media terpandu yang biasanya terdiri dari kabel tembaga yang memungkinkan transmisi data dari stop ke yang lain. Kabel tembaga karena sifatnya yang konduktif banyak digunakan sebagai media transmisi data selama 50 tahun sebelumnya.

Pada kabel tembaga, data ditransmisikan karena pergerakan elektron. Inilah alasannya; kabel tembaga menyetujui transmisi data dalam bentuk pulsa listrik.



Kabel tembaga dikenal sebagai elemen yang paling kompatibel untuk peralatan listrik. Ketika telepon ditemukan pada tahun 1876 maka kebutuhan akan kabel tembaga sebagai penghantar listrik meningkat pesat.

Tembaga adalah kain yang memiliki karakteristik creep yang sangat baik yang menunjukkan keuntungan selama penyambungan kabel. Pada saat yang sama dibandingkan dengan logam lain tembaga sifat ketahanan korosi yang terkenal.

Baca Juga: Cara mengetahui jaringan fiber optik

Pengertian Fiber Optik

fiber optik memungkinkan transmisi dalam bentuk pulsa ringan. Ini terdiri dari satu atau lebih untaian kaca atau silika. Ini pada dasarnya adalah pandu gelombang dielektrik yang bekerja pada frekuensi optik.

fiber optik menggunakan prinsip refleksi internal total untuk mengirimkan kekuatan elektromagnetik dalam bentuk foton (partikel cahaya). fiber optik terdiri dari inti kaca yang dikelilingi oleh selubung plastik yang memiliki indeks bias yang lebih rendah dibandingkan dengan inti. Gambar di bawah menunjukkan fiber optik yang khas.

Ketika kita berbicara tentang sistem fiber optik maka itu harus memiliki sistem untuk mengubah sinyal listrik menjadi tanda cahaya di ujung transmisi. Selanjutnya alat itu mengambil tanda lampu dan mengubahnya menjadi sinyal listrik di ujung penerima.

Itu memanfaatkan panjang gelombang yang dekat dengan kisaran spektrum inframerah yang terletak di atas kisaran yang terlihat sehingga tidak lagi diidentifikasi dengan mata telanjang. Jika kita membahas transmisi gelombang ringan melalui fiber optik, maka perlu diketahui bagaimana hal ini terjadi.

Sinar cahaya datang dalam fiber optik berjalan melalui inti melalui refleksi yang berurutan dari kelongsong. Ini karena sudut datang sinar ringan lebih dari sudut kritis. Oleh karena itu, motif pantulan sinar cahaya dari kelongsong, sehingga memungkinkannya untuk mentransmisikan melalui fiber. Karena cahaya tidak diserap melalui permukaan selubung.

Dengan demikian, gelombang dapat memancarkan jarak yang lebih jauh. Namun, ketidakmurnian bahan kaca seringkali menyebabkan degradasi pada sinyal yang ditransmisikan.

Baca Juga : Cara setting modem fiber optik

Perbedaan Utama Antara Kabel Tembaga dan fiber Optik

  1. Perbedaan utama antara kabel tembaga dan fiber optik adalah kecepatan transmisi statistik kabel fiber relatif lebih tinggi daripada kabel tembaga. Kabel tembaga hampir 31% lebih lambat dalam transmisi data dibandingkan kabel fiber.
  2. Kabel tembaga mentransmisikan data melalui itu dalam bentuk pulsa listrik yaitu, karena pergerakan elektron. Berbeda dengan fiber optik, transmisi data adalah hasil gerakan foton sehingga mentransmisikan dalam bentuk pulsa ringan.
  3. Bandwidth yang disediakan oleh kabel tembaga lebih kecil dari pada fiber optik. Dengan demikian, kabel tembaga memenuhi standar industri dan memberikan kinerja hingga 10 Gbps. Namun, fiber optik karena bandwidthnya yang besar memiliki kinerja yang lebih tinggi hingga 60 Tbps ke atas.
  4. Energi yang dikonsumsi oleh kabel tembaga selama operasinya relatif lebih besar dari 10W tetapi di sisi yang berbeda, fiber optik mengkonsumsi lebih sedikit energi yaitu putaran 2W per pengguna.
  5. Umur kawat tembaga kira-kira 5 tahun karena mudah dipengaruhi oleh variasi suhu dan faktor lingkungan lainnya. Namun, fiber optik memiliki umur 30 hingga 50 tahun.
  6. Karena fiber optik sulit untuk disadap dibandingkan dengan kabel tembaga, oleh karena itu terbukti menguntungkan dari segi keamanan. Karena alasan inilah fiber optik banyak digunakan untuk transmisi informasi saat ini.
  7. fiber optik memungkinkan transmisi informasi dengan harga yang jauh lebih cepat dibandingkan dengan kabel tembaga.
  8. Biaya pemasangan dan renovasi kabel fiber lebih banyak dari pada kabel tembaga.

Keuntungan

Kabel Tembaga

  • Ia memiliki konduktivitas listrik yang lebih besar.
  • Kabel tembaga lebih murah dan memiliki biaya perlindungan yang rendah.
  • Ini sangat kompatibel sehingga banyak digunakan dengan peralatan listrik.
  • Ini tersedia secara luas.

fiber optik

  • Kabel fiber optik tahan lama sehingga bertahan lebih lama saat dipasang.
  • Ia memiliki kekebalan yang lebih besar terhadap interferensi elektromagnetik.
  • Karena bandwidth yang besar, sejumlah besar data dapat dikirim melalui kabel.
  • fiber optik memungkinkan transmisi data yang aman.
  • Karena strukturnya yang kurus dan diameter yang lebih kecil, ini menempati lebih sedikit rumah dan ringan.
  • fiber optik memiliki kapasitas yang jauh lebih besar dibandingkan dengan kabel tembaga.

Kerugian

Kabel Tembaga

  • Ini jauh lebih tidak dapat diandalkan.
  • Kecepatan transmisi data kabel tembaga tinggi karena bandwidth rendah.
  • Ini mengkonsumsi daya yang lebih besar.
  • Kurang kebal terhadap kebisingan dan gangguan lainnya.

fiber optik

  • Karena sifatnya yang rapuh (halus) sehingga membutuhkan perlindungan yang lebih besar dibandingkan dengan kabel tembaga.
  • Nilai pemasangan kabel fiber optik tinggi dan sulit dipasang.
  • Keinginan untuk repeater meningkat seiring dengan bertambahnya jarak.
  • Pembengkokan yang berlebihan dapat dengan mudah merusak kabel.

Aplikasi

Kabel Tembaga

  • Ini banyak digunakan dalam sistem distribusi listrik dan sistem telekomunikasi.
  • Karena sifat pembengkokan yang mudah, ini banyak digunakan dalam industri otomotif.

fiber optik

  • Dalam sistem ponsel dan kamera Pengintai.
  • Ini banyak digunakan di jaringan laptop dan jaringan kabel bawah laut.

Kesimpulan

Jadi, setelah pembahasan ini, kita dapat menyimpulkan bahwa fiber optik lebih tahan lama dan dapat diandalkan sehingga sangat berhasil menggantikan kabel tembaga di era saat ini.

Sebelumnya, kabel tembaga banyak digunakan, namun saat ini fiber optik terbukti sebagai penggantinya dalam berbagai aplikasi.

Namun, perlu dicatat di sini bahwa biaya pemasangan dan renovasi yang lebih tinggi terkadang menurunkan penggunaan fiber optik.

Baca Juga : Kelebihan Kabel Fiber Optik Dibanding Kabel Tembaga

LihatTutupKomentar